SILAHKAN GUNAKAN FASILITAS "SEARCH" pojok kanan atas
untuk mencari judul skripsi yang di inginkan

pemesanan => Hub: 0857-351-08864

Tuesday, June 7, 2011

Peran Mahasiswa


Kode     : 009
Judul     : TRADISI AKADEMIS MAHASISWA (Peran Mahasiswa dalam Menciptakan Tradisi Akademis di Sekolah Tinggi Ilmu Keislaman An-Nuqayah (STIKA) Guluk-Guluk Sumenep)
==================================
 
BAB I

PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang Masalah
Sejalan dengan arus tantangan yang besar di era globalisasi dan liberalisasi ekonomi saat ini maka Universiatas Islam Negeri Malang sebagai salah satu perguruan tinggi yang perlu melakukan penyesuaian, langkah yang dimaksud adalah baik secara kelembagaan maupun secara operasional dalam proses pembelajaran
Penciptaan  suasana juga tidak dipandang sebelah mata  dalam usaha menciptakan hasil yang baik,  dalam hal  ini peran  dosen dan mahasiswa penting dalam menciptakan iklim akademis yang kondusif  yang  memungkinkan mahasiswa lebih termotifasi untuk belajar dan berprestasi.
Mahasiswa sebagai sumber aya manusia merupakan potensi vital yang strategis serta mempunyai ciri-ciri tersendiri yang khusus.  Mahasiswa merupakan kekuatan pembangunan dan sekaligus merupakan kunci pembuka bagi terwujudnya masa  depan yang lebih baik seperti yang kita cita-citakan.
Hampir di sepakati oleh semua kalangan bahwa mahasiswa adalah penyandang predikat sebagai agen moral force, dalam kehidupan berbangsa, bernegara dan bermasyarat, lebih dari komponen lain. Bahkan di era reformasi popolaritas penegak moral yang lain, seperti ulama dan para guru. Memang setelah reformasi, secara umum kepedulian mahasiswa mengalami peningkatan luar biasa sebagai penggerak perubahan (agent of chage), kekutan moral (moral force), dan kekuatan intelektual (intellectual force) (Syahrin Harahap;2005:193)      
Kegiatan dalam penciptaan tradisi akademis di kampus yang  kondusif merupakan upaya pembangunan potensi yang  ada pada mahasiswa, yang merupakan subsistem pendidikan tinngi, dalam upaya pembangunan diberbagai bidang pendidikan, penciptaan suasana juga  tidak bisa dipandang sebelah mata dalam usaha menciptakan hasil yang baik, dalam hal ini peran dosen dan mahasiwa penting dalam menciptakan iklim akademis yang kondusif akan memungkinkan mahasiswa lebih termotifasi untuk belajar dan berprestasi.
Oleh karena itu, dalam pengembangan kemahasiswaan harus memperhatikan seluruh komponen pengembangan, antara lain keadaan mahasiswa, tenaga pembimbing, materi, metode, dana, fasilitas (lingkungan belajar), sarana, program  dan kelembagaan.sedngkan pelaksanaannya didasarkan  atas pendekatan sistem. Oleh karena itu penyeleggaraan pengembangan kemahasiswaan harus sesuai dengan dasar dan tujuan pendidikan nasional dan sesuai dengan peranan perguruan tinggi sebagaimana telah ditetapkan dalam Garis-Garis Besar Haluan Negara (GBHN), TAP MPR RI Nomor II/ MPR/ 1998.
Dan sesuai tujuan pendidikan tinggi dirumuskan dalam pasal 2 PP 30 sebagai berikut: 1. menjyiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang memilki kemampuan akademik/profesional yang dapat menerapkan, mengembangkan dan/atau menciptakan ilmu pengetahuan, teknologi atau kesenian. 2. Mengembangkan dan menyebar luaskan ilmu pengetahuan, teknologi dan atau kesenian serta mengupayakan penggunaannya untuk meningkatkan taraf  kehidupan masyarakat dan memperkaya kebudayaan nasional(Imam Barnadip dan Sutari Imam Barnabib;1996:68)
Dr. Yusuf  Qordhawi dalam karyanya Fiqhul Awlawiyat menegaskan bahwa  mahasiswa menempati prioritas utama dalam perubahan menuju tatanan kehidupan masyarakat yang islami sebelum lapisan masyarakat yang lainnya. (http://www.cdnet.edu.cn)
    Peran besar mahasiswa sebagai generasi muda terakumulasi dalam optimalisasi kemampuan  fisik, semangat idealisme dan fitrah ruhaniyah yang mudah disentuh keimanan. Sementara di  sisi lain aspek intelektualitas mereka dan akan menjadi aset berharga bagi penyiapan SDM Islami di masa  depan.Beranjak dari hal tersebut, mahasiswa muslim mampu menjadi motor penggerak perubahan menuju kebaikan sepanjang  masa.  dengan demikian, pembinaan mahasiswa dan upaya perencanaan strategis sejak awal perlu mendapat perhatian yang ekstra serius. Kreatifitas dan sikap inovatif mereka pada gilirannya meupakan potensi teramat penting. Perubahan menuju kebaikan di kalangan mahasiswa akan mampu mempengaruhi opini masyarakat dan memberi rangsangan bagi lapisan masyarakat lainnya untuk berubah menuju kebaikan.
Keberhasilan belajar di perguruan tinggi, seperti yang terdapat dalam buku tahunan Universitas Brawaijaya, selain di tentukan oleh kerajinan mahasiswa mengikuti bimbingan tenaga pengajar melalui perkuliahan, praktika maupun asintensi, kebanyakan lebih ditentukan oleh ketekunan, keaktifan dan kemauan mahasiswa sendiri dalam menggunakan waktu dan kesempatan secara efektif dan efisien. (1978:18) 
Dari latar belakang di atas peneliti merasa penting untuk mengadakan penelitian dengan judul “ Tradisi Akademis Mahasiswa “ (peran strategis mahasiswa dalam menciptakan tradisi akademis di Universitas Islam Negeri Malang). Dari penelitian  ini diharapkan mampu memberikan masukan tentang bagaimana menciptakan tradisi akademis mahasiswa dan memjadi bahan pertimbangan dalam pembuatan kebijakan, baik berupa kurikulum, penyediaan sarana dan prasarana maupun pendekatan dalam proses belajar  mengajar di kampus.



===================================  
Silahkan download, file aslinya setelah menghubungi admin…..
klik disini  Hanya mengganti pengetikan,  50.000,- MURAH Meriah
Anda tidak repot lagi mencari referensi.
Di jamin asli.contohmakalah

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

1

2










                 KLIK

translet


Tags

tempat sharing

Blog Archive

Blog Archive